SOE HOK GIE dan Gunung Semeru

SOE HOK GIE dan Gunung Semeru

SOE HOK GIE: Kenangan Kepada Seorang Demonstran

Enam belas Desember 30 tahun lalu, Soe Hok Gie, tokoh mahasiswa dan pemuda, meninggal dunia di puncak Gunung Semeru, bersama Idhan Dhanvantari Lubis. Sosok dan sikapnya sebagai pemikir, penulis, juga aktivis yang berani, coba ditampilkan Rudy Badil, yang mewakili rekan lainnya, Aristides (Tides) Katoppo, Wiwiek A. Wiyana, A. Rachman (Maman), Herman O. Lantang dan almarhum Freddy Lasut.

“Siap-siap kalau mau ikut naik lagi ke Gunung Semeru. Kasih kabar secepatnya, sebab harus ada persiapan di musim penghujan Desember, juga pertengahan Desember itu bulan puasa Ramadhan,” kata Herman O. Lantang, mantan pimpinan pendakian Musibah Semeru 1969, yang masih amat bugar di umurnya yang sudah lewat 57 tahun.

Terkejut dan tersentuh juga saya saat mendengar ajakan Herman itu. Dia merencanakan membentuk tim kecil untuk mendaki puncak Semeru lagi Desember ini, sambil memperingati 30 tahun meninggalnya dua sobat lama kami, Soe Hok Gie dan Idhan Lubis. “Kita juga akan berdoa, sekalian mengenang Freddy Lasut yang meninggal beberapa bulan lalu,” lanjutnya.

Soe meninggal dunia saat baru berumur 27 tahun kurang sehari. Idhan malah baru 20 tahun. “Tanpa terasa Soe sudah tiga dasawarsa meninggalkan kita sejak Orde Baru … perkembangan yang terjadi di Tanah Air dalam dua tahun terakhir ini, khususnya gerakan mahasiswa yang telah menggulingkan pemerintahan Orde Baru, mengingatkan kita kembali pada situasi tahun 1960-an, ketika Soe masih menjadi aktivis mahasiswa kala itu,” begitu bunyi naskah buku kecil acara “Mengenang Seorang Demonstran”, (berisikan antara lain diskusi panel soal bangsa dan negara Indonesia ini), yang bakal diselenggarakan Iluni FSUI dan Alumni Mapala UI.

Kasih Batu dan Cemara
Dari beberapa catatan kecil serta dokumentasi yang ada, termasuk buku harian Soe yang sudah diterbitkan, Catatan Seorang Demonstran (CSD) (LP3ES, 1983), di benak saya mulai tergali suasana sore hari bergerimis hujan dan kabut tebal, tanggal 16 Desember 1969 di Gunung Semeru.

Seusai berdoa dan menyaksikan letupan Kawah Jonggringseloko di Puncak Mahameru (puncaknya Gunung Semeru) serta semburan uap hitam yang mengembus membentuk tiang awan, bersama Maman saya terseok-seok gontai menuruni dataran terbuka penuh pasir bebatuan. Kami menutup hidung, mencegah bau belerang yang makin menusuk hidung dan paru-paru.

Di depan kelihatan Soe sedang termenung dengan gaya khasnya, duduk dengan lutut kaki terlipat ke dada dan tangan menopang dagu, di tubir kecil sungai kering. Tides dan Wiwiek turun duluan. Sempat pula kami berpapasan dengan Herman dan Idhan. Kelihatannya kedua teman itu akan menjadi yang paling akhir mendaki ke Mahameru.

Dengan tertawa kecil, Soe menitipkan batu dan daun cemara. Katanya, “Simpan dan berikan kepada kepada ‘kawan-kawan‘ batu berasal dari tanah tertinggi di Jawa. Juga hadiahkan daun cemara dari puncak gunung tertinggi di Jawa ini pada cewek-cewek FSUI.” Begitu kira-kira kata-kata terakhirnya, sebelum bersama Maman saya turun ke perkemahan darurat dekat batas hutan pinus atau situs recopodo (arca purbakala kecil sekitar 400-an meter di bawah Puncak Mahameru).

Di perkemahan darurat yang cuma beratapkan dua lembar ponco (jas hujan tentara), bersama Tides, Wiwiek dan Maman, kami menunggu datangnya Herman, Freddy, Soe, dan Idhan. Hari makin sore, hujan mulai tipis dan lamat-lamat kelihatan beberapa puncak gunung lainnya. Namun secara berkala, letupan di Jonggringseloko tetap terdengar jelas.

Menjelang senja, tiba-tiba batu kecil berguguran. Freddy muncul sambil memerosotkan tubuhnya yang jangkung. “Soe dan Idhan kecelakaan!” katanya. Tak jelas apakah waktu itu Freddy bilang soal terkena uap racun, atau patah tulang. Mulai panik, kami berjalan tertatih-tatih ke arah puncak sambil meneriakkan nama Herman, Soe, dan Idhan berkali-kali.

Beberapa saat kemudian, Herman datang sambil mengempaskan diri ke tenda darurat. Dia melapor kepada Tides, kalau Soe dan Idhan sudah meninggal! Kami semua bingung, tak tahu harus berbuat apa, kecuali berharap semoga laporan Herman itu ngaco. Kami berharap semoga Soe dan Idhan cuma pingsan, besok pagi siuman lagi untuk berkumpul dan tertawa-tawa lagi, sambil mengisahkan pengalaman masing-masing.Tides sebagai anggota tertua, segera mengatur rencana penyelamatan. Menjelang maghrib, Tides bersama Wiwiek segera turun gunung, menuju perkemahan pusat di tepian (danau) Ranu Pane, setelah membekali diri dengan dua bungkus mi kering, dua kerat coklat, sepotong kue kacang hijau, dan satu wadah air minum. Tides meminta kami menjaga kesehatan Maman yang masih shock, karena tergelincir dan jatuh berguling ke jurang kecil.

“Cek lagi keadaan Soe dan Idhan yang sebenarnya,” begitu ucap Tides sambil pamit di sore hari yang mulai gelap. Selanjutnya, kami berempat tidur sekenanya, sambil menahan rembesan udara berhawa dingin, serta tamparan angin yang nyaris membekukan sendi tulang.Baru keesokan paginya, 17 Desember 1969, kami yakin kalau Soe dan Idhan sungguh sudah tiada, di tanah tertinggi di Pulau Jawa. Kami jumpai jasad kedua kawan kami sudah kaku. Semalam suntuk mereka lelap berkasur pasir dan batu kecil Gunung Semeru. Badannya yang dingin, sudah semalaman rebah berselimut kabut malam dan halimun pagi. Mata Soe dan Idhan terkatup kencang serapat katupan bibir birunya. Kami semua diam dan sedih.

Mengapa Naik Gunung
Sejak dari Jakarta Soe sudah merencanakan akan memperingati hari ultahnya yang ke-27 di Puncak Mahameru. Malam sebelumnya, tanggal 15 Desember, dalam tenda sempit di tepi hutan Cemoro Kandang, Soe yang amat menguasai lirik dan falsafah lagu-lagu tertentu, meminta kami menyanyikan lagu spiritual negro, Nobody Knows, sampai berulang-ulang. Padahal irama lagu ini monoton sampai sudah membosankan kuping dan tenggorokan.

Idhan yang pendiam, cuma duduk tertawa-tawa, sambil mengaduk-aduk rebusan mi hangat campur telur dan kornet kalengan. Malam dingin dan hujan itu, kami bertujuh banyak bercerita, termasuk mendengarkan rencana Soe yang mau berultah di puncak gunung. “Pokoknya gue akan berulang tahun di atas,” katanya sambil mesam-mesem. “Nyanyi lagi dong. Lagu Donna Donna-nya Joan Baez itu bagus sekali.”

Pagi hari nahas itu, sebelum berkemas untuk persiapan pendakian ke puncak, kami sarapan berat. Soe yang biasanya cuma bercelana pendek, kini memakai celana panjang dengan sepatu bot baru. Bahkan dia mengenakan kemeja kaus warna kuning dengan simbol UI di kantung. “Keren enggak?” Tanyanya.

Rombongan pun berjalan mendaki, menuju Puncak Mahameru dari dataran di kaki Gunung Bajangan. Soe sebagaimana biasanya, selalu memanggul ransel besar dan berat, berjalan gesit sambil banyak cerita dan komentar. Ia mengisahkan bahwa di sekitar daerah itu pasti masih banyak harimau karena dia menemukan jejak kakinya. Dia juga menyebut kalau Cemoro Kandang berlumpur arang gara-gara kebakaran hutan pinus tahunan, sebagai pertanda seleksi alam dan proses regenerasi tanaman hutan.

Dosen sejarah ini terus nyerocos kepada mahasiswanya (saya), asal muasal nama recopodo alias arca kembar, serta mitologi Puncak Mahameru yang berkaitan dengan nasib Pandawa Lima dalam pewayangan Jawa. Namun sang mahasiswa juga membayangkan dengan geli, betapa kagetnya wakil DPR-RI saat itu ketika menerima bingkisan dari kelompok Soe berisi gincu dan cermin sebagai perlambang fungsi anggota DPR yang banci. Sayang, cuma segitu ingatan saya tentang Soe pada jam-jam terakhirnya.

Yang masih tetap terngiang justru rayuan dan “falsafahnya”, kala mengajak seseorang mendaki gunung. “Ngapain lama-lama tinggal di Jakarta. Mendingan naik gunung. Di gunung kita akan menguji diri dengan hidup sulit, jauh dari fasilitas enak-enak. Biasanya akan ketahuan, seseorang itu egois atau tidak. Juga dengan olahraga mendaki gunung, kita akan dekat dengan rakyat di pedalaman. Jadi selain fisik sehat, pertumbuhan jiwa juga sehat. Makanya yuk kita naik gunung. Ayo ke Semeru, sekali-kali menjadi orang tertinggi di P. Jawa. Masa cuma Soeharto saja orang tertinggi di P. Jawa ini,” kira-kira begitu katanya, sambil menyinggung nama mantan Presiden Soeharto, nun sekitar 30 tahun lalu.

Memang pendakian ke Semeru ini merupakan proyek kebanggaan Mapala FSUI 1969. Soe dengan keandalannya melobi kiri-kanan, mampu mengumpulkan dana untuk subsidi penuh beberapa rekan yang mahasiswa bokek sejati.

Singkat cerita, musibah sudah terjadi. Soe mungkin tidak membayangkan betapa kematiannya bersama Idhan Lubis bikin repot setengah mati banyak orang. Kami yang ditinggal dalam suasana tak menentu, selama sembilan hari benar-benar hidup tidak kejuntrungan. Selain puasa sampai tiga hari karena kehabisan makanan, kami makin sedih saat menerima surat dari Tides via kurir, menanyakan keadaan Soe dan Idhan.

Herman, kami sudah sampai di Gubuk Klakah hari Kamis pagi, sesudah jalan sepanjang malam (sekitar 20 jam). Pak Lurah menyanggupi tenaga bantuan 10 orang dan bekal. Mohon kabar bagaimana Soe, Idhan, dan Maman dll. secepatnya mendahului rombongan … Tides dan Wiwik 18-12-69.

Saya pun terpilih menjadi kurir, mendahului rombongan sambil membawa surat untuk Tides. Isinya apalagi kalau bukan minta bantuan tenaga dan bahan makanan. Herman pun menulis surat: Saya tunggu di Cemorokandang dan bermaksud menunjukkan “site” tempat jenazah Soe dan Idhan … kirimkan: gula/gula jawa, nasi, lauk, permen, pakaian hangat … sebanyak mungkin!

Akhirnya, semua bantuan tiba. Seluruh anggota rombongan baru berkumpul lagi pada tanggal 22 Desember di Malang. Kurus dan kelelahan. Maman terpaksa dirawat khusus beberapa hari di RS Claket. Sedangkan Soe dan Idhan, terbaring kesepian di dalam peti jenazah masing-masing. Untuk terakhir kali, kami tengok Soe dan Idhan. Soe yang mati muda, terbujur kaku dengan kemeja tangan panjang putih lengkap dengan dasi hitam. Jenis barang yang tidak mungkin dipakai semasa hidupnya.

Monyet Tua Yang Dikurung
Kalau diingat-ingat, selama beberapa minggu sebelum keberangkatan dengan kereta api ke Jatim, Soe memang suka berkata aneh-aneh. Beberapa kali dia mengisahkan kegundahannya tentang seorang kawan yang mati muda gara-gara ledakan petasan. Ternyata dalam buku hariannya di CSD, Hok Gie menulis: “… Saya juga punya perasaan untuk selalu ingat pada kematian. Saya ingin ngobrol-ngobrol pamit sebelum ke Semeru ….”

Soe yang banyak membaca dan sering diejek dengan julukan “Cina Kecil”, memanfaatkan kebeningan ingatannya untuk menyitir kata-kata “sakti” filsuf asing. Antara lain, tanggal 22 Januari 1962, ia menulis: “Seorang filsuf Yunani pernah menulis … nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Bahagialah mereka yang mati muda.”

Soe yang penyayang binatang (dia memelihara beberapa ekor anjing, banyak ikan hias dan seekor monyet tua jompo), sebelum musibah Semeru itu sempat berujar: “Kehidupan sekarang benar-benar membosankan saya. Saya merasa seperti monyet tua yang dikurung di kebun binatang dan tidak punya kerja lagi. Saya ingin merasakan kehidupan kasar dan keras … diusap oleh angin dingin seperti pisau, atau berjalan memotong hutan dan mandi di sungai kecil … orang-orang seperti kita ini tidak pantas mati di tempat tidur.”

Arief Budiman, sang kakak yang menjemput jenazah Soe di Gubuk Klakah, juga merasakan sikap aneh adiknya. Sebelum dia meninggal pada bulan Desember 1969, ada satu hal yang pernah dia bicarakan dengan saya. Dia berkata, “Akhir-akhir ini saya selalu berpikir, apa gunanya semua yang saya lakukan ini. Saya menulis, melakukan kritik kepada banyak orang … makin lama makin banyak musuh saya dan makin sedikit orang yang mengerti saya. Kritik-kritik saya tidak mengubah keadaan. Jadi, apa sebenarnya yang saya lakukan … Kadang-kadang saya merasa sungguh kesepian.” (CSD) Arief sendiri mengungkapkan, ibu mereka sering gelisah dan berkata: “Gie, untuk apa semuanya ini. Kamu hanya mencari musuh saja, tidak mendapat uang.” Terhadap Ibu, dia cuma tersenyum dan berkata: “Ah, Mama tidak mengerti”.

Arief pun menulis kenangannya lagi: … di kamar belakang, ada sebuah meja panjang. Penerangan listrik suram karena voltase yang selalu naik turun kalau malam hari. Di sana juga banyak nyamuk. Ketika orang-orang lain sudah tidur, sering kali masih terdengar suara mesin tik … dari kamar yang suram dan banyak nyamuk itu, sendirian, sedang mengetik membuat karangan … saya terbangun dari lamunan … saya berdiri di samping peti matinya. Di dalam hati saya berbisik, “Gie kamu tidak sendirian”. Saya tak tahu apakah Hok Gie mendengar atau tidak apa yag saya katakan itu.

Mimpi seorang Mahasiswa Tua
John Maxwell yang menyusun disertasinya, Soe Hok Gie – A Biography of A Young Indonesia Intellectual (Australian National University, 1997), menjabarkan betapa banyaknya komentar penting terhadap kematian Hok Gie. Harian Indonesia Raya yang masa itu sedang gencar-gencarnya mengupas kasus korupsi Pertamina-nya Ibnu Sutowo, memuat tulisan moratorium tentang Soe secara serial selama tiga hari.

Mingguan Bandung Mahasiswa Indonesia, mempersembahkan editorial khusus:
…Tanpa menuntut agar semua insan menjadi seorang Soe Hok-gie, kita hanya bisa berharap bahwa pemuda ini dapat menjadi model seorang pejuang tanpa pamrih … kita membutuhkan orang seperti dia, sebagai lonceng peringatan yang bisa menegur kita manakala kita melakukan kesalahan.

Di luar negeri, berita kematian Soe sempat diucapkan Duta Besar RI Soedjatmoko, di dalam pertemuan The Asia Society in New York, sebagai berikut:
… Saya ingin menyampaikan penghormatan pada kenangan Soe Hok-gie, salah seorang intelektual yang paling dinamis dan menjanjikan dari generasi muda pasca kemerdekaan …. Komitmennya yang mutlak untuk modernisasi demokrasi, kejujurannya, kepercayaan dirinya yang teguh dalam perjuangan … bagi saya ia memberikan suatu ilustrasi tentang adanya kemungkinan suatu tipe baru orang Indonesia, yang benar-benar asli orang Indonesia. Saya pikir pesan inilah yang telah disampaikannya kepada kita, dalam hidupnya yang singkat itu.

Kepada Ben Anderson, pakar politik Indonesia yang juga kawan lengket Soe, dalam salah satu surat terakhirnya, Soe menulis,
… Saya merasa semua yang tertulis dalam artikel-artikel saya adalah sejumput petasan. Dan semuanya ingin saya isi dengan bom!

Dari cuplikan berbagai tulisan Soe, terasa sekali sikap dan pandangannya yang khas. Misalnya, Soe pernah menulis begini:
Saya mimpi tentang sebuah dunia, di mana ulama – buruh – dan pemuda, bangkit dan berkata – stop semua kemunafikan, stop semua pembunuhan atas nama apa pun. Tak ada rasa benci pada siapa pun, agama apa pun, dan bangsa apa pun. Dan melupakan perang dan kebencian, dan hanya sibuk dengan pembangunan dunia yang lebih baik.

Khusus soal mahasiswa, menjelang lulus sebagai sejarawan, 13 Mei 1969, Soe sempat menulis artikel Mimpi-Mimpi Terakhir Seorang Mahasiswa Tua. Dalam uraian tajam itu, ia menyatakan:
… Beberapa bulan lagi saya akan pergi dari dunia mahasiswa. Saya meninggalkan dengan hati berat dan tidak tenang. Masih terlalu banyak kaum munafik yang berkuasa. Orang yang pura-pura suci dan mengatasnamakan Tuhan … Masih terlalu banyak mahasiswa yang bermental sok kuasa. Merintih kalau ditekan, tetapi menindas kalau berkuasa.

Saat dirinya masuk korps dosen FSUI, secara blak-blakan Soe mengungkap ada dosen yang membolos 50% dari jatah jam kuliahnya. Bahkan ada dosen menugaskan mahasiswa menerjemahkan buku. Terjemahan mahasiswa itu dipakainya sebagai bahan pengajaran, karena sang dosen ternyata tidak tahu berbahasa Inggris.

Masih di seputar mahasiswa, dalam nada getir, Soe menulis:
… Hanya mereka yang berani menuntut haknya, pantas diberikan keadilan. Kalau mahasiswa Indonesia tidak berani menuntut haknya, biarlah mereka ditindas sampai akhir zaman oleh sementara dosen-dosen korup mereka.

Khusus untuk wakil mahasiswa yang duduk dalam DPR Gotong Royong, Hok Gie sengaja mengirimkan benda peranti dandan. Sebuah sindiran supaya wakil mahasiswa itu nanti bisa tampil manis di mata pemerintah. Padahal wakil mahasiswa itu teman-temannya sendiri yang dijuluki “politisi berkartu mahasiswa”. Langkah Soe ini membuat mereka terperangah. Sayangnya, momentum ini kandas. Soe Hok Gie keburu tewas tercekik gas beracun di Puncak Mahameru.

Berpolitik Cuma Sementara
John Maxwell dalam epilog naskah buku Mengenang Seorang Demonstran (November 1999), menulis begini,
“Saya sadar telah menulis tentang seorang pemuda yang hidupnya berakhir tiba-tiba, dan terlalu dini dengan masa depan yang penuh dengan kemungkinan yang begitu luas.”

Kita telah memperhatikan bagaimana Soe Hok Gie terpana politik dan peristiwa nasional, setidak-tidaknya sejak masih remaja belasan tahun … namun hasratnya terhadap dunia politik, diredam oleh penilaiannya sendiri bahwa dunia politik itu pada dasarnya lumpur kotor. Semua orang seputar Soekarno dinilainya korup dan culas, sementara pimpinan partai dan politisi terkemuka, tidak lebih dari penjilat dan bermental “asal bapak senang”, serta “yes men”, atau sudah pasrah.

Pandangan ini menjadi latar belakang pembelaan Soe akan kekuatan moral dalam politik di awal tahun 1966. Keikutsertaannya dalam politik hanya untuk sementara. Pada pertengahan tahun yang sama, dia menyampaikan argumentasi bahwa sudah tiba saatnya bagi mahasiswa untuk mundur dari arena politik dan membiarkan politisi profesional bertugas, membangun kembali institusi politik bangsa.”
Demikian tulis Maxwell.

Soe memang sudah bersikap. Dia memilih mendaki gunung daripada ikut-ikutan berpolitik praktis. Dia memilih bersikap independen dan kritis dengan semangat bebas. Pikiran dan kritiknya tertuang begitu produktif dalam pelbagai artikel di media cetak. Namun secara diam-diam, Soe ternyata juga menumpahkan unek-uneknya dalam bentuk puisi indah. Salah satunya Mandalawangi-Pangrango yang terkenal di kalangan pendaki gunung.

Pemuda lajang yang sempat pacaran dengan beberapa gadis manis FSUI, selain kutu buku, macan mimbar diskusi, kambing gunung, tukang nonton film, juga penggemar berat folk song (meski sama sekali tak becus bernyanyi merdu). Berbadan kurus nyaris kerempeng, di gunung makannya gembul.

Bagi pemuda dan khususnya mahasiswa demonstran, masih ada potongan puisi Hok Gie yang sempat tercecer, baru muncul di harian Sinar Harapan 18 Agustus 1973. Judulnya “Pesan” dan cukilan pentingnya berbunyi:

Hari ini aku lihat kembali
Wajah-wajah halus yang keras
Yang berbicara tentang kemerdekaaan
Dan demokrasi
Dan bercita-cita
Menggulingkan tiran
Aku mengenali mereka
yang tanpa tentara mau berperang melawan diktator
dan yang tanpa uang
mau memberantas korupsi.

Kawan-kawan
Kuberikan padamu cintaku
Dan maukah kau berjabat tangan
Selalu dalam hidup ini?

Explore posts in the same categories: Dan Lain - Lain

192 Komentar pada “SOE HOK GIE dan Gunung Semeru”

  1. nayla zahra Says:

    hmm saya suka ama isi bukunya .. sebernya gara-gara nonton pelemnya yang garapan Mira.. so akhirnya jadi pengen beli nih buku .. deket rumah ada toko buku baru ..plus dapet diskon .. lumayn .. So.. sekarang tiap pagi .. jadi seneng dengerin OsT.lagunya pelem Gie .. terutama yang Donna-donna! :)
    *heboh sendiri nih*

  2. siSca Says:

    waKtu naeK semeRu_q sempeT gx pecaYa Liat maRmer In memoRiamnYa soe hok giE_ bebeaRApa haRi sebeloM meNapakaN kakI di maHameRu gx senGAJA noNtoN FilmNya_N TernyaTa suka begeT ma Fil ituH_eH aKiRnya keTemu lagi di sesuaTu iTu di saNA….
    Fell somE Things GtU…
    “iNi jugx jaDi heBoh lo……

  3. tina Says:

    aq suka banget naek gunung n aq salut banget Gie!!!

  4. catros Says:

    @tina
    kapan2 naek gunung bareng yuk.!

  5. ayoE Says:

    ehmm… ehmmm..

  6. catros Says:

    kok ehmmm doang ?

  7. Budi_Cool Says:

    moga2 Gie puaas dng hasil kerja kerasnya selama ini…..

  8. catros Says:

    mudah2an soe gak menangis melihat carut marutnya elite politik negeri ini

  9. Boe Says:

    emang seorang idealis menjadi terbuang klo tak ngikutin arus zaman. JADI IDEALIS MO GMN ??????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????

  10. joan Says:

    bagi temen2 yang pendukung gie dan suka nek gunung silahkan add saya…
    joan_malfoy@yahoo.com

  11. noel Says:

    gie….gokeellll!!!
    waktu mei2004…gw sempet ke semeru…n pas di puncaknya gw liat batu nisan utk mengenang gie n idhan,,,,it’s simply makes u wanna to be sad,,,,hiks!!!
    g kenal gie gara2 gw baca buku ‘mendaki gunung- sebuah tantangan dlm petualangan’ bikinannya alm.norman edwin yg mati di aconcagua ma didiek samsu( kalo ga’ salah)…di itu( di pendahuluannya) c norman mncoba memaparkan sosok gie yg puitis banget…puisinya Mandalawangi- pangrang0…it’s gokeelll!!!
    …aku mencintai pangrango, karena aku mencintai keberanian hidup..’…keberanian itulah yang dibayar mahal oleh gie dengan kematiannya di semeru…

    GIE….NOBODY KNOWS
    may he rest in peace!!!

  12. hanya ada satu kata : FREEDOM! Says:

    semuanya… agustus 2007 bentar lagi nih. biasa pada rame juga nih pendaki-pendaki gunung yang mendaki gunung. gw kepengen ke semeru nih! kira2x ada yang mau kesana gak yah?! gabung dong… masalahnya gw sendirian (single fighter) riskan juga kalau jalan sendiri… (atut lah jelasnya). domisili gw di bandung nih… kira2x ada anak bandung gak nih yg mo daki?! atau boleh deh daerah mana juga… tar janjian dimana ketemunya… so pasti biaya masingmasinglah… hehe… contact sini aja 081321537691 biar cepet. oceh! salam gie! :p

    temen2 ada beberapa yg mau naik ke semeru
    coba deh main2 ke kaskus OANC

  13. restu Says:

    tolong yang tau lirik lagu dont so hok gie kirimke amil ku ya

    lama_long@yahoo.com

    thankz ILve you all

  14. jack Says:

    Pada tanggal 30 desember 2005 gwa mau ngunjungin sang aktivis sejati (soe-hok-gie), tapi sayang tidak kesampean karna pada saat itu mahameru tidak mengijinkan gwe menemui sang aktifis sejati (soe-hok-gie) tersebut,mudah-mudahan pada akhir februari 2007 gwe bisa nemuin sang aktifis sejati (soe-hok-gie) tersebut.

    kok naik semeru bulan desember ? gak banyak badai tuh ?
    dan mau naik lagi january 2007 ? bukannya january 2007 udah lewat ?

  15. malik Says:

    apa kabar. kira – kira tanggal 29 desember ini apa akan diadakan pendakian lagi ke gunung semeru kaga’. biasanya pendakian ke semeru dilakukan pertahun akan tetapi gara – gara kondisi dompet dan gunung semeru yang sering berubah ubah agustus kemarin tidak jadi kesana. akan tetapi sya sampe’ sekarang sangat pengen sekali untuk melakukan pendakian lagi. oh ya kalo akan ada pendakian lagi saya ikut ya, ketemuan di ranu pane atau tumpang. ato dikirimin email atau sms aja ke nomer hp saya 08883233394. aku tunggu.

  16. aziz fahmi hidayat Says:

    gw berangkat tgl 23 januari 2008 ke semeru, ternyata sampai disana pendakian sedang ditutup karena badai dan sedang ada pemasangan papin pada 4 km jalur pendakian. gw bakal balik lagi sekitar bulan juni , yang mau bareng hub gw. 0856 8852310

  17. naval_arch Says:

    “satu2nya kepastian di dunia ini adalah ketidakpastian” (albert enstein)
    klo ada rencana pendakian ke mahameru GW IKUT…!!!
    kasih tau k fs gw navalon.thewater@yahoo.com

  18. priscillia Says:

    ku kagum bgt ma GIE..Oia,kasih2 kbar ke ank2 pencinta alam bengkulu y..slam LESTARI

  19. ichal Says:

    ichal tauu…

    top bgt bukunya..gw aja sampe nonton filmnya berkali-kali..
    semoga arwahnya diterima disisinya…

    TUHAN BERSAMA ORANG-ORANG YANG BERANI

  20. ALANSYAH Says:

    apa yg sdh kau lakukan dulu , skrg dicontoh oleh demonstrans 2 yg tdk pernah baca cerita kamu . sehimggga apa yg mereka lakukan sngt jauh berbeda dng apa yg kau lakukan . semoga ada relawan seprtimu lagi . gie

  21. kama Says:

    salam rimba,
    soe hok gie & idhan lubis.
    sapu tangan mnahan tangis ddesember mnabur gerimis
    sbuah kta2 yg trtulis di batu inmemories di mahameru,
    ktika sjarah gie mulai di gali lagi bnyak diantara rekan pndaki naek k smeru cma ingin ngliat inmemories soe & skarang alhamdillah tugu itu jd lbh trkenal ktimbang wedhus gembel, klo inget tntang soe jd inget tmn gw yg tatoan n’ juga gondrong tp smpet juga nangis saat baca buku CDS, wlo dgn gengsi N gk mo ngaku klo nangis tp ktahuan juga klo nangis kwn tu bilang” aku trenyuh karo wong ki, tiba’e enek to critane arek minggah gunung ngantek koyok ngene”
    soe… skali lagi bunga negri ini trsebar
    dan aku harap skali lagi akan ada orang ke 2 yang punya jiwa spertimu, amin

  22. dhajal Says:

    I.ALLOH anak Pagusa+Woang Alas Porong berangkat ke Semeru waktu Agustus tiba kira2 tgl 10 Agust,tp lwt Bromo dl krn ada yang perlu di laksanakan di sana.Salam Hiking

  23. *Indri* Says:

    yaaahhh….gie..?
    apa seh perubahan yg dilakukan oleh gie?

  24. arif Says:

    gie…..
    tenang bersama alam

  25. winda Says:

    it’ great film
    menunjukkan cinta kepada orang-orang tertindas
    puisinya MANTAP euy………..

  26. Den^BagoeS Says:

    Salut Buat Gie,….
    Teguhnya hatimu seteguh puncak gunung,…
    tenangnya hatimu setenang telaga gunung,….
    tajamnya pemikiranmu setajam gas racun gunung,….
    kerasnya emosimu sekeras letupan kawah gunung,….
    ========================================
    membaca kisah mu, membuat ku teringat akan pengalaman yang menyenangkan saat berada di puncak, menjadikan orang yang tertinggi diatas permukaan laut, dan menjadikan orang yang benar-benar kecil dipelukan lerengmu.

  27. acong.depp Says:

    gw bs bayangin hiking k semeru pd zaman nya Gie………..mgkin dia mulai star g dr ranu pane…mgkin dr psr plumpang x ya….carril nya aja qt tau carril zamaqn dulu…..sakit nya parah d pundak…..salut tuk Gie n team.

  28. laber gank Says:

    gw pengen banget naik ke semeru,,, ada yang punya rencana buat naik ke semeru ga ?
    pengen banget

    coba gabung di Kaskus OANC biasanya disana ada aja temen2 yg bisa diajak naik gunung bareng

  29. aco Says:

    Salam Rimba Bwat Semua Pecinta Alam

  30. INOALONE Says:

    HAL yg trindah bwt gw ktika masih bsah mngadah’mncntai burung2,mari sejenak mnghndar dari hiruk pikuk kota, kita beargkt k gunung,memahami maha agung karyax.

  31. Ucup@buffalo Says:

    Setiap kali kaki menginjak tanah berdebu arcopodo aku menundukkan wajah didepan tugu inmemoriam soe hok gie & idhan lubis menebar doa, nama soe & idhan akan selalu menjadi catatan bagi setiap mereka yang sempat menginjakkan kaki ditanah berdebu arcopodo. Akupun pernah sempat melawan dinginnya arcopodo tepat disebelah barat tugu dimana ada sebuah gua kecil. Indahnya & pesona Semeru yang membuatku cukup sering menjenguknya. Semoga Semeru tetap terjaga keindahannya agar cucuku yang sekarang masih berumur 1,5 th kelak masih sempat menikmati pesona & indahnya Semeru….Amin.

  32. Andriyantonova Says:

    gunung semeru gunung yang paling bagus yang pernah gue daki

  33. Andy Says:

    Semeru memang beautiful and sungguh2 tidak dapat dilupakan, pesonanya, tantangannya dan keindahan alamnya …. so jangan sampai terlewatkan untuk mendakinya ……

  34. imat_teknik Ggeologi Undip Says:

    Gunung Semeru adalah surganya Indonesia….
    Untuk Lo Semua Yang Belom Pernah Naek Semeru…
    Lo harus Coba…….

    _Salam Lestari_

  35. lisa Says:

    mungkin bagi manusia2 yg tak mngenal nikmatnya mencintai alam
    atau tak mau tahu carut marutnya dunia politik negri ini
    akan berkata: siapa “Gie”???

    tapi bagi ku,
    Dia adalah sosok yang hebat
    bukan hanya tekannya yang kuat
    kebiasaan dan hobby yang dasyat
    atau ku suka hanya karna puisi2nya yg mendayu-dayu
    Aq hanya sebagian dari manusia dibumi ini yang merindukan putihnya dunia politik
    atau Aq adalah mahasiswa miskin yang haus akan tegaknya kebenaran
    Aku suka akan pemikiran2 nya yang diluar kemampuan ku
    aku suka tekat yang ingin merubah Indonesia,
    I LOVE U “Gie”

  36. fitria Says:

    gw gak akan pernah ngelupain mahameru……

    tuhan bener2 amazing…..

    31 desember 2008 aq berada di tanh paling tinggi di jawa… bersama nisan sok hoe gie..

  37. NgguhnaNgguh Says:

    Mahameru Puncaknya Para Dewa ….

    Recomended Trakking

  38. entisz Says:

    salam lestari,,,
    gara2 nonton gie 2 taun yg lalu, ma baca 5 cm 1 taun yg lalu,,gw pengen bgt ke semeru,,tapi,,keadaan dompet tidak mengizinkan,
    taun ni gw harus ke semeru!!

  39. othonk Says:

    aku sudah pernah mengujunginya!!! di puncak 3.676!!! puncak para dewa!!!
    tapi sayang aku belum sempat berfoto disana!!! karena awan panas menyergap kamI!!!
    tapi aku berjanji akan kembali!!! puncak para dewa wait me!!!

  40. sinyo politani SMD Says:

    untuk pengabdi
    lagu para pengabdi
    di puncak gunung
    di tengah tengah samudra
    di dalam rimba
    di kebingungan dan desa
    mahameru i comming
    gie abadi di setiap pecinta alam

  41. ERWAN Says:

    SETELAH MEMBACA BUKU BERJUDUL 5 CM, AKU MERASA BAHWA AKU INI BUKAN APA2 DIBANDINGKAN DENGAN SOE HOOK GIE DIA BENAR2 PEMBERI SEMANGAT KAMI SAYA DALAM MENGGAPAI IMPIAN YAITU INGIN TERUS MENDAKI GUNUNG SAMPAI HATI INI BISA TENANG

  42. ERWAN Says:

    kapan ya aku bisa merasakan berada dipuncak mahameru yang indah dan membuat para pendaki menjadi pensiun setelah naek gunung semeru ini, apabila ada yang mo kesana tolong kabarin atau email ke ewank_chast@yahoo.com. salam buat anak-chast kapan ketemuan lagi.

  43. gilang Says:

    boleh dunk ngajak saya untuk mendaki gunung bersama-sama coz saya kepengen banget untuk bisa menaklukkan gunung-gunung yang ada di indonesia….
    don’t forget me ok..!!!
    see u tahnk’s

    coba gabung Kaskus OANC sidana banyak temen2 sehoby dan sering bikin acara jalan bareng

  44. wiindaa Says:

    aduhh dari dulu sampe skrg blm dpt bukunyaa..
    jd pengen baca.!!!

  45. photecks Says:

    gw 2 kali naek semeru di medio 90an, lom ada tuh GIE2 an ….GA DA MATINYA ! bisa liat pantat cina pula…hehehe, watsup ma man, Ban Lie…..kpn lagi niy…..(lumayan buat cerita anak cucu…..)

  46. unal Says:

    aku menangis dalam hati ku bahwa dunia ini memang penuh lumpur kotor

  47. toni Says:

    salut dan acungan 2 jempol buat GIE & IDHAN.5x gue ke semeru pasti ku temukan marmer putih d puncak mahameru

  48. toni Says:

    salut dan acungan 2 jempol buat GIE & IDHAN.5x gue ke semeru pasti ku temukan marmer putih d puncak mahameru.moga kalian berdua tenang d alam sana

  49. aura Says:

    salut dan bangga

  50. Anonymous Says:

    Aq sngt bgga dg p’juangan soe ho gie,,,,
    qt2 smua hrs dpt mnruskan perjuangannya,,,,,,
    SALAM LESTARI,,,,,,,,

  51. obysma Says:

    We salute you!!
    ada yang mau ngedaki g nih? ajak2 dong.
    tmn2 saya susah bgt diajak naik gunung, pengen banget naik Semeru… masa sendiri..
    kabarin yah atau k email jackminus@hotmail.com

    makasih…

  52. a gie Says:

    kamimerencanakannaikkepuncakmahamerutanggal17juli2009bagiyangmaunaik…kitaketemuandipuncaknyaajah…hehehe…mymailin:punokawan@gmail.com

  53. riwe Says:

    waw…
    aq gak pernah naik smpe puncak mahameru,,cuman pernah sampe ranu pane doank..
    pengeeeen banget liburan semester ini naik smpe mahameru..ada rencana sih ama beberapa temen2,tapi gk ada yg punya pengalaman nih,,takut nyasar…buat temen2 yang punya rencana jg sekitar bulan juli-agustus,,bole bareng gak?? kabarin yah..ke email riwe_caem@yahoo.com

  54. prabu Says:

    Gw sneng bnget sm gie,alnya gw pernah naik bareng sama om herman lantang,anak nya om herman juga pernah main bareng,hebat om herman

  55. Rina Says:

    Last year on Rinjani
    This year……
    Insya Allah The Greatfull SEMERU
    Yg ada rencana, kontak2 ya
    ninabobo_35@yahoo.com

  56. riky Says:

    SOE HOK GIE
    Extraordinary man….
    time my pass, but your memory still remains.
    salute for your attitude and sacrifation for this country.
    “RESPECT”
    Ranu kumbolo…….. I Love Youuu…
    Tanjakan cintaaaa….capee’ deh!! :)

  57. riky Says:

    puncak mahameru udah,
    puncak kenikmatan juga udah…

    gunung tertinggi di jawa, udah..
    gunung kembar juga udah….

    Apalagi ya?! yang belom?

  58. piyan Says:

    bagi yang dah penah kesemeru tolong beri arahan pejalanan dari jakarta kemana n naik apa tuk sampai ke pos pendaftaran.makasih tolong di balasa y
    gembel_hutan

  59. uLi_PALASPA_BENGKULU Says:

    salam lestari.,.,!!!!!

    temend2, walau aku bru tahu tentang sosok gie, tapi aq kagum bgt.,.,!!!!

    doain ya, aku ama anak2 Pecinta Alam SMA 4 KOta bengkulu bakalan daki SEmeru bulan juli nanti.., bagi kawan- kawan sampai bertemu ya.,.,,.,.

    pengen ketemu ama kalain semu.,.,.,

    add fs aq ya di roma_potterunicorn@yahoo.com

    oke.,.,

    salam lestari.,.,!!!!!

  60. aKu Says:

    aku adalah seorang pemuda yang merasa dirinya batu yang stiap saat stiap detik sllu jatuh oelah terpaan angin di tanah paling tinggi di jawa aKu adalah AKU!!!!!!!

  61. meilda Says:

    aq ingin k semeruuuu..

    top bet GIE

  62. SABRI Says:

    PERJUANGANMU TAK KAN PERNAH SIA-SIA

  63. rusdy Says:

    aku orang malang yang menentang kemenangan oleh pedang….
    mencari jawaban kegelisahan hati kegelisahan manusia

  64. Huang Says:

    Waa… sayang gw blom pnh naek Semeru, padahal skrg udah pensiun dari acr mendaki (catatan pendakian: G. Slamet, G. Merbabu, G. Merapi), coz ga ada waktu lg =(

    Btw, gw sebagai keturunan cina bangga ama rasa cinta dan patriotisme Gie untuk Indonesia.
    Sudah sejak lama, Indonesia mjd Tanah Air kami (keturunan Cina – Indonesia), dan kami juga ingin terlibat membangun Indonesia menjadi negara yg lebih baik lagi.

    Soe pernah menulis begini:
    Saya mimpi tentang sebuah dunia, di mana ulama – buruh – dan pemuda, bangkit dan berkata – stop semua kemunafikan, stop semua pembunuhan atas nama apa pun. Tak ada rasa benci pada siapa pun, agama apa pun, dan bangsa apa pun. Dan melupakan perang dan kebencian, dan hanya sibuk dengan pembangunan dunia yang lebih baik.

    Stop diskriminasi, mari kita bangun Indonesia menjadi negara yang berkualitas, berkompetensi, dan berdaya saing!!! =)

    Salam,
    Huang

  65. maleo Says:

    life is simple

  66. alang Says:

    dasar wong edan….
    naik gunung mati buat cewek…
    berpolitik ga ada yang tuntas…
    jadi gie itu apaan…

  67. tirta Says:

    Salut buat Gie

    Beberapa tahun sebelum saya mendaki Mahameru, saya membaca sebuah tulisan di surat kabar yang memuat tentang Semeru, dan didalamnya terdapat sedikit cerita tentang Soe Hok Gie. Sejak saat itu saya tertarik dengan kisah Gie, saya berusaha mencari cerita yang lebih lengkap tentang Gie, namun saat itu masih agak susah.

    Tahun 2005 akhirnya film Gie dirilis, saya menonton dengan hikmat. Dan pada H+1 Idul Fitri 2005, saya berhasil mendaki gunung Semeru hingga puncak, dan sempat memberikan penghormatan di batu nisan Soe Hok Gie.

    Sudah waktunya kita menjadi generasi penerus bangsa yang lebih baik..

  68. Deni Says:

    Salam kenal,

    Ada yang berminat ke Semeru akhir Juni blum ada temen bareng ke sana, kali2 aja bisa ada barengannya ke sana.

    Salam,

    • tawakal Says:

      kebetulan saya dan rombongan ada rencana ke sana, boleh juga dibarengin, tgl brp brur?, ngomong2 sendirian aja ne?,

  69. wulan Says:

    big appreciate for Gie..i’ll go Semeru next month..wanna see n wanna feel..how to life with feedom..Gie..waiting for me

  70. wulan Says:

    big appreciate for Gie..i’ll go Semeru next month..wanna see n wanna feel..how to life with freedom..Gie..waiting for me

  71. tawakal Says:

    hal yang paling mengharukan ketika tangan mengusap membersihkan batu soe hok gie dan idhan lubis,what a great volcano and their history,

  72. andi Says:

    aku dan keluargaku (3 orang) dalam seminggu ini akan berangkat ke semeru, berhubung masih pemula dalam hal ini mohon kakak2 yg profesional dan berpengalaman bisa memberikan saran dan bantuan, apa2 saja yang harus disiapkan sebelum ke semeru.

  73. andi Says:

    rencananya aku dan keluargaku (3 orang) dalam seminggu ini akan berangkat ke semeru, berhubung masih pemula dalam hal ini mohon kakak2 yg profesional dan berpengalaman bisa memberikan saran dan bantuan, apa2 saja yang harus disiapkan sebelum ke semeru.

    • Anonymous Says:

      jaket yang tebal, makanan yang banyak, sehat jasmani & rohani, ikuti jalur pendaki jangan pontong jalur

  74. rina Says:

    semeru…….hukz…dulu waktu msh smster 1 waktu jalan2 ma kakakq ngga sengaja nyampe ke ranu pane….wiiiih….subhanallah….emg bener2 beda..
    there’s something here…tapi wktu it g bawa ap2 emg niatnya cm mw liat bromo doank…
    smpe skrg belum sempet ksana….

    rek…agustus ini yuk? k sana..k tanah tertinggi d pulau jawa.. k samudra d atas langit.. ^_^

  75. zaini Says:

    gw kangen ama puncak semeru, suatu saat gw ama istri ke puncak semeru, sekalian pul-kam ke malang

  76. kuro Says:

    mantaffffff bung …..

  77. ajay Says:

    gie….
    telah temukan jalan pulang.

  78. gita karimbas Says:

    mahameru suatu saat aku akan ada bersamamu kembali…
    “untuk para pendahulu…doaku menyertaimu”…
    salam rimba…

  79. noenk Says:

    pertengahan juli ini gw ma temen2 ada rencana ke Mahameru,,, doain ya… mudah2an bisa sampai puncak,, baca kisah gie ini makin membuat penasaran dan ga sabar ke sana.. btw, jalur n track ke sana gimana ya.. maklum gw masih amatiran..

  80. yunus_sky Says:

    Salut !…… Buat Gie Petualang sejati…..

  81. agung Says:

    salam rimba

    rencna nya akhir bln september ini gw mw k gunung smeru..

    krn w g ikutan organissi pecinta alam dan sjenisnya..jdi’y g ada tmn buat ngdaki..klo ad tmn2 atw kk2 yg punya rncna sama..gw mw ikut gbung..klo g kberatn..

    tlng hub w via email..(nuga_pratama@rocketmail.com)

    atw via tlp/sms (085885487567)

    thx

  82. i-ip Says:

    kenangan akan gie, lembah mandalawagi selalu akan menginspirasi setiap pemuda

  83. mbah Says:

    buat anak la-round XPDC, m@ate, compors corp. reuni di semeru yuk…….

  84. dewi Says:

    ak gk prnh hbs pkir sm anak2 PA yg ngakunya PA tp sll ninggalin cinderamata di gunung.vandalisme kok trs,pgn marah tp ma sp?tlg deh kl mo bkin knangan naik gnung, ckup dgn foto tnpa ngerusak batu ato pohon.pgn bgt ke smeru tp apa daya hehe smangt trs buat smuanya yg suka nyambangi gunung.stop corat coret!

  85. ochie Says:

    kenangan semeru desember 1991….badai,kuyup,sakit dan menggigil.semua sirna dengan canda ,tawa,indahnya RANUKUMBOLO dan kebulan cendawan di puncak mahameru.

  86. plankton Says:

    setujuh sama dewi…

  87. defrina Says:

    semoga selalu teriring doa untuk para pendaki yang hilang. terutama untuk temanku sesama pendaki setia yang meninggal saat ekspedisi semeru. Andika Listiono mahasiswa AN FISIPOL UGM. semoga mimipi indahnya didunia terngiang saat ia menghenbuskan nafas terakhir dan senyum kepuasan mengukir dibibirnya karena ia meninggal di tanah teringgi di P jawa. amin. Bye Andika.

  88. Yustina wahyu Says:

    gie…kami merindukanmu…..

  89. Danu Says:

    Soe memang sudah meninggal, tp semangatnya harus tetap ada….
    Sulit kita cari belakangan ini seorang intelektual yang tulus, yang mampu berbicara dan bertindak atas nama kemanusian & keadilan…
    kita sangat mendambakan sebuah negara yang demokrasi seperti yang dicita-citakan Soe…
    Tanpa ada korupsi, kemunafikan dan keserakahan penguasa & politisi…
    kita muak dengan keadaan ini…
    kami rindu kamu “SOE”

  90. rendy Says:

    kereeeeeen bgt gie…..

    kmaren q bru sja dri ranupane,tp bkn karena q pngen ksana tp gra2 q kesasar. sbnarx tujan utamaku mo ke bromo tp kesasar smpe sana,,,
    indah bgt,,,
    g rugi q nyasar smpe sna.

    q pngen bgt naek ke mahameru.mngkin next time…


  91. GIE,I Love You Full, aku pernah tercenung di Bulan Agustus 2005 di Marmer Putih In Memoriam mu, Puncak Mahameru….Rejim yang akan kau tumbangkan, sudah ditumbangkan oleh Anoman (Arek Nom Noman/Mahasiswa) Insya Allah Indonesia akan lebih Baik, seperti yg engkau Impikan…Rimbaraya dan keganasan Junggring Saloko telah menguburmu… selamat jalan kawan, menuju keabadian.

  92. Aditya Says:

    Perasaan kuat dan haru sangat terasa ketika menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya di puncak mahameru depan Bendera merah putih dan monume SOE HOK GIE…….

    • alam Says:

      engkau telah menginjakan kaki k puncak tertinggi gie..puncak semeru bukanlah puncak yg sesungguhnya puncak sesungghnya ialah puncak yg telah kau pijak saat ini d alam sana,mahameru adalah tempat menenangkan diri dari hiruk pikuk orang2x yg sibuk dgn egonya sendiri.selamat jalan Gie..semoga di puncak tertinggi sana ketenangan sejati engkau dapatkan & perjuangan mu akan sellalu kami ingat dan kami teruskan.

  93. kiki jovi Says:

    Gie… sosok Mu emang tiada duanya…
    duh, belum kesampaian nih pengen hiking ke SEMERU…
    buat teman2 yg mau hiking ke Semeru akhir tahun ini atau awal tahun depan… tolong di info ya.. biar bisa nabung,hhehehe… & hiking rame2 bersama dengan teman2 lainnya.. tolong di info ke kiki_jovi@yahoo.com.. thx a lot ya..

  94. roedy Says:

    gie…
    hanya nama mu yang ku tahu,dari cerita para pendahulu…
    pernah ku bangga akan arti dunia, merasa jiwa petualang dalam diri,bangga menjadi pendaki di waktu muda..
    tapi…
    detik ini pun jejak ku tak menjamah semeru mu (gie)..
    gie..
    semangat mu belum meresap dalam jiwa ku,
    betapa susah menaklukan diri sendiri,
    tuk menjadi petualang sejati yang mempunyai harga diri sampai mati..

  95. rera Says:

    pengen ke ranu kumbolo…
    eh, benar tidak ya tulisannya?
    katanya tiap pagi selalu ada awan yang mengambang diatasnya, seperti semacam kabut…
    wah…
    pasti sangat indah…
    terimakasih…

  96. faroch Says:

    salut…

  97. wishnu Says:

    GIE…….
    YOU ARE MY MOTIVATION TO BE RIGHT NOW

  98. bandit Says:

    pertengahan bulan November ini gw sama kawan2 dari Cipulir (Jakarta), rencananya mw menikmati keindahan yang “Maha Kuasa” telah ciptakan di SEMERU… untuk kawan2 lain yang mw ikut gabung sama kita boleh2 aj.. klo berminat bsa kasih kabar k gw secepatnya… kebetulan domisili gw sekarang d Malang, udah lama masih jd mahasiswa d sini.. kawan2 yg mw gabung sm kita bisa ksh kbr scepatnya k email gw aj..(soebandi_agus@yahoo.com)..
    “..salam buat para pemberani..”

  99. RIGES Says:

    Soe,,, aku disini hanya bisa mengenangmu, mengagumimu, namamu akan selalu terpahat dihatiku ….!!!!!!! insya Allah, 16 desember tahun ini aku akan Semeru, tuk pendakian massal, tuk memperingati gugurnya seseorang yang gagah berani yaitu dirimu Soe Hok Gie…

  100. arif_widodo Says:

    abis baca ni artikel. inget memory 2002 harpala 5 orang berangkat modal 5 jutaan waktu jalan. pas pulang 100 perak aja gak ada. gie & norman edwin yang terbaik diantara penjelajah alam di Indonesia

  101. edi purwanto Says:

    Sebentar lagi kita kenang GIE ditempatnya, teman2 YPP dan MAHAMERU YANG PASTI AMAT SIBUK !! ayo sambut kami di SEMERU !!! Teman yang lain datanglah !!!

  102. thufeil_surabaya Says:

    salut untuk gie.. kecintaannya pada alam membuat saya makin mencintai alam di indonesia tercinta..
    kalo adda acara daki2 ajakin saya ya… apalagi kalo ke semeru..silahkan ngasi info ke email saya achmadthufeil@yahoo.com .

  103. ardi Says:

    Selamat jalan kauan!! tenanglah kau di sana!!
    kalian petualang sejati!

    mudah2an taun depan aku dapat kesana! puncak para dewa.

  104. sikomo Says:

    mei 2002 jam 2 pagi tak sengaja menyentuh “sesuatu”, nyalakan senter eh..tertulis in memoriam…..
    ah jd ngeri..lanjut perjalanan ke puncak
    beberapa tahun kemudian sebelum meninggalkan jogja beredar filemnya..oh ini toh…
    “..lebih baik diasingkan dari pada menyerah kepada kemunafikan”…sungguh memberikan inspirasi..

  105. kaka Says:

    mudah mudahan cepat muncul sosok seperti GIE lagi di negri ini

  106. hilda RahmTia Says:

    sbner.y ga t’lalu tau ma soe hok gie
    tpi dri artikel yng d bca d atas bkin gmna gto ma dy

    kta2 yng d inget it “lbih baik d asingkan dri pda m’nyerah pda k’munafikan”

    gra2 bca artikel tdi jdi pngen daki gnung smeru pa lge pas bca bku 5 cm Dhony Dhirgantoro mkin pngen ja daki gnung smeru

    mga ja bsa n plang dngan slamat…

  107. mulie Says:

    aku pengen banget dengar cerita lebih banyak lagi tentang soe hok gie….

    ku ingin seperti soe hok gie…

    dan pengen ke semeru…

  108. bugiest Says:

    bagusnya kapan yah kita rame2 k’semeru…

  109. Jabon Says:

    jabon

    wah ceritanya sdangat keren banget ni

  110. chaz Says:

    Gw cuma seorang pemula dalam hal mountaineering, dan belum perna ke semeru. Tapi yang namanya naik gunung itu emang punya kesan tersendiri. Sengsara kita terbayar dengan kepuasan setelah mencapai puncak sejati. Kayak yang uda disebut di atas. Jika berada di alam bebas, sifat asli seseorang akan keluar dan kita pasti jadi tambah solid satu sama lain, selain itu, kita jadi tau gimana rasanya hidup keras yang melatih mental dan fisik.

  111. Agus Bulay Says:

    “..Menikmati Secuil Surga Di Mahameru..”

  112. adha ismail Says:

    S0e Hok Gie . . .

    sesuatu inspirasi bagi mahasiswa . .

  113. prima Says:

    keren abis


  114. naik gunung smp mati…..

  115. andri miLang Says:

    akku sangat bangga dengan soe hok gie..
    setela tau mengenai perjalanan awal mereka mendirikan mapala UI


  116. selamat jalan kawan… gie…
    jiwamu tlah menyatu dengan alam mahameru…
    dimana puncak dari para dewa…
    smoga engkau tenang, damai dan trus trsenyum…

    salam lestari,

    itong

  117. baguskapurajaib Says:

    rest in peace Soe Hok Gie

  118. septian adi Says:

    untuk semua temen2 yg mw mendaki semeru persiapkan jiwa yg kuat

  119. sutarmin eii Says:

    dengan rasa syukur kita samp skrg mash bisa mengenang nya di puncak semeru,semoga pembaca budiman bisa mencerna cita cita luhurnya,seperti cita cita mendaki semeru sampai rela matii disana sebagai pupuk bangsa semangat anak muda yg ounya cita cita luhur ,smoga adik adiku meniru melanjutkan,dan mengedepankan kepentingan umun diatas kepentingan pribadinya,dengan kita sering mendaki,rasa toleransi,sesama akan tumbuh subur,untuk apa harta berlimpah klo sekitar kita mash ada tdk makan ,mash ada yg sakit tdk kuat berobat,dan mash banyak yg yg yanglain sakiitttt dihati klo liat org serakahhh,suka mengorbankan org lain demi kepentingan pribadinya,culas tak berperikemanusian,semoga timbul bibit bibit yg punya teposliro sapodo podo,

  120. dundun permana Says:

    Saya yakin gie indah….setelah menaklukan puncak gunung
    semeru.

  121. emput Says:

    keren semeru :)

  122. arifan Says:

    salam rimba raya,…
    Gie emeng bener bener sebuah inspiarasi buat aku,…bener benertrasa kalo digunung,…kita bisa merasakan perihnya orang ga punya mau makan bikin sendiri tidur beratapkan ponco,…dengan hiking dan comping di gunung dapat melatih kita dalam sabar,berfikir jernih,dan menahan ego kita,…thanx Gie atas semua inspirasimu

  123. lanang Says:

    semoga kw tersenyum dsna gie?? slm buat 3676 mdpl
    dan buat tman2 yg duluan coment.. :)

  124. wahyu shandy Says:

    selalu hidup dlam hati

  125. Anonymous Says:

    saya ingin sekali mendengar lagu mahameru,bersama teks nya

  126. kaedi Says:

    ku yakin gie bahagia dsana….krn skrg dia menjadi inspirasi bagi banyak orang,termasuk aku…… smaga damai di sna gie….

  127. aryo Says:

    aku kagum pada mereka alm.soe hok gie dan idhan dan teman teman mereka.yang punya jiwa besar,dan kesetiaan yang tinggi.

  128. tama Says:

    My hErO

    qu taU Rasa gelIsah kerap mengeKang tdur mUw dMlm Yg sepI Hingga mAta sUliT terpeJam
    qu taU enGkaU meRAsa jeNuh denGn paRA diktaTor yG meMbaNggAkaN keKuaSaN
    qu taU enGkaU IngiN teRlePAs daN beBas baGAi AngiN
    dN ..
    eNgkaU meRAsa gElisaH
    haNYA sEpi sERta TErIAk mUw dLM seCarik keRTas
    tEnaNG kaN jIwa mUw ..

    bIarkN driMuw teNang dLm geLap
    hInggA terAng meNjeMpUt
    kRna EngkAu meSti TAu Kmilah teraNg iTu pAra
    PelanTung sAjaK aKAn geNerasI peNeruS mUw
    Yg aKAn beRdiri teGak dNgaN sUara lAntang
    meNggEmaHkaN dUniA TTng ceRita aKan kebebAsaN
    Yg teLah eNgkaU peRjuanGkaN sEbeLum aYAh dN iBU
    kMi beRnaFas ..

    bUAt:cHairiL aNwaR dN soE hOk GiE

    jaKArtA, 22 apRil 2011


  129. salam lestariii….
    soe smoga engkau tenang dsna….

    aq sangat salut dengan smangat juang dalam hidupmu serta karya karyamu yang sangat mengesankan bagi aq………

  130. erwin Says:

    gie….. suadah tiada
    pasti akan muncul gie gie berikut nya
    amien

    mahameru kalimati ranupani

    kenangan yang tak terlupakan

  131. akashi Says:

    sungguh hal begitu tak pernah terlupakan di semeru. tak kan lekang oleh waktu

  132. frenk Says:

    This Is Soe Hok Gie . . . . .

  133. frenk Says:

    saya mulai kenal Soe Hok Gie dari Filem GiE, dari situ saya sangat terinspirasi oleh sosok GiE. Setiap hari berusaha cari buku tentang GiE meskipun itu hanya sejedar Ebook. semoga suatu saat saya bisa naik Gunung Semeru dan melihat tugu in Memoriam Gie dan Idhan

  134. panji aris wibowo Says:

    dah 2thn gw rencana ke semeru gagal trus,, cuma mw liat dan foto batu in memorial soe hok gie,, gw suka bgt kepribadianya yg simpel,,
    mudah2n allah menciptaka sesosok soe hok gie yg berikutnya di indonesia,,
    NOBODY KNOWS,,

  135. edo Says:

    terharu, hebat pada soe hoek gie mahasiswa yg benar2 membela tanah air, tidak seperti mahasiswa pada zaman orde baru pada saat ini seperti tong kosong nyaring bunyinya,,,,,,,,,,membela kepada yg membayar,,

  136. Anonymous Says:

    lestari……………..
    semangat mu memang besar kawan,terimakasih telah menuntun bangsa ini walaw waktu mu hanya sebentar namun kenangan nya tak kan terluapakan sampai akhir zaman,,,,,,,,,,,,,,,,,

  137. yandri saputra Says:

    lestari………….
    salam perjuangan kawan,,…
    wlaupun kita tidak se zaman,.
    namun kenangan dan jati diri mu menginspirasi bnyak kwan2 pecinta alam,.
    tpi bgi kwan2 pecinta alam ,. mendaki gunung jngan d slah gunakan,.. buat lah sbagai inspirasi / pencarian jati diri,,…
    slam lestari….
    aku mencintai mu,, tapi aku lebih mencintai kebenaran,.

  138. Muhamad sanusi Says:

    Teman2 semua ada yang tau Gie dimakamkan dimana? Mohon infonya. Thx

  139. iman mulyaman Says:

    awal sep 2011 mimpiku mengijakan kaki di puncak mahameru akhirnya terwujud juga,sempat mengambil gmbar inmemoriamnya gie,dan satu hal yg dapat ku petik.”sebagian dari mimpi itu ternyata bisa kita wujudkan” makanya tak usah takut untuk bermimpi…slm lestari,,,mahameru emang oke

  140. si tembong Says:

    lok musim hujan seperti saat ini . gunung semeru aman untuk didaki gak ?

  141. lilik nuraeni Says:

    kangen mahameru,…………..

  142. lilik nuraeni Says:

    kangen mahameru,…….

  143. Mukhammad Fauzan Says:

    Terharu! Tahun 1994 aku pertama kali menapakkan kaki ke puncak Mahameru. Dan melihat monumen meninggalnya Soe Hok Gie.

  144. Tumpal Pohan Says:

    <3 <3 <3 tigahati

  145. jhickjenny Says:

    Pesona Mahameru memang sangat memikat hati siapapun…..


  146. gie memang sudah tiada, tapi gie gie yang lain. kita tunggu sampai saat nya mereka bermunculan

  147. alif latifah Says:

    hemmmm, begitulah hidup. aku ingin berdiri di atas puncak mahameru.

  148. rani nur dianti Says:

    bgus bgt filmnya,..bner2 terinspirasi dengan kisah soe hok gie,.. :*

  149. three riyanto Says:

    Sunnguh pengalaman luar biasa,bertepatan hari ulang tahun gw tnggl 17 november 2012 bisa menginjakan kaki gunung tertinggi dipulau jawa(mahameru)
    Sungguh meneteskan air mata dengan keindahan Tuhan yang maha esa ciptakan,,
    Seperti sosok Gie,,mengambiL batu keciL dari puncak mahameru,,bwt kenang2an yg tak terlupakan…

  150. dyo sambe Says:

    andai aku bisa seperti mu kawan

  151. Pacarnya Soe Says:

    Soe Hok Gie.. Semoga ada Soe Hok Gie selanjutnya.. :)

  152. satubumikita Says:

    artikel tnteng gie nya bagus mas.. ijin sebagian saya share ya… salam kenal dari bandung :)

  153. EghyR01 Says:

    menginginkan adanya kembali sosok soe hok gie di era seperti ini

  154. tifaazzahra Says:

    Kata-kata bijaknya sangat menginspirasi anak jaman skrg.. @>–

  155. harie Says:

    Soe hok Gie pahlawan ..! Selamat jalan soe hok Gie.. Smga ada generasi brikut yg seperti mu.. Di zaman yg keras untuk kpentingan pribadi sendiri tanpa memikirkan n tanpa ada rasa cinta terhadap sesama..

  156. forkot 98 Says:

    komennya BAGUS BAGUS DAN BERSEMANGAT tapi sayang masih banyak menggunakan huruf huruf alay. yang mungkin Gie sendiri juga “gedeg” bacanya. kalo suka sama Gie tolong lah bahasa dan tulisan diperbaiki. cara penulisan huruf yang “alay” sama sekali tidak mencerminkan jiwa demonstrans Gie. tinggalkan jiwa jiwa hedon dan manja. makaseeehhh…..

  157. Anonymous Says:

    SOE HOK GIE , bagi saya beliau adalah seorang inspirasi, pemberontak yg menantang pemerintahan pada tempatnya . kami kan selalu mengenang dirimu .
    jadilah pendaki yang seperti beliau, dirimu kan selalu dihati kami

  158. Anonymous Says:

    Mencerahkan semua orang khusus bagi kami yang merindukan keadilan

  159. Anonymous Says:

    Soe Hok Gie, pertama aku di kasih cerita itu oleh papa ku saat aku kelas 3 SD dan waktu itu aku belum bisa baca. setelah mendengar cerita Gie dari papa, aku langsung ingin bisa baca, sapai akhirnya aku bisa baca waktu kenaikan kelas 4. aku mendaki semeru pertama kali saat kelas 2 SMP, dan Gie lah yang memotivasi aku, sampai sekarang aku masih sering mendaki ke semeru, aku ingin meneruskan cita dari Gie dengan masuk salah satu universitas di malang fakultas hukum tanpa berpihak partai dan golongan apapun. Soe Hok Gie, aku tidak bisa janji, tapi aku akan berusaha mendekati cita-citamu,,

    teguh pramana putra.
    mahasiswa UMM fakultas hukum.


  160. Soe Hok Gie, pertama aku di kasih cerita itu oleh papa ku saat aku kelas 3 SD dan waktu itu aku belum bisa baca. setelah mendengar cerita Gie dari papa, aku langsung ingin bisa baca, sapai akhirnya aku bisa baca waktu kenaikan kelas 4. aku mendaki semeru pertama kali saat kelas 2 SMP, dan Gie lah yang memotivasi aku, sampai sekarang aku masih sering mendaki ke semeru, aku ingin meneruskan cita dari Gie dengan masuk salah satu universitas di malang fakultas hukum tanpa berpihak partai dan golongan apapun. Soe Hok Gie, aku tidak bisa janji, tapi aku akan berusaha mendekati cita-citamu,,

    teguh pramana putra.
    mahasiswa UMM fakultas hukum.

  161. agung putra Says:

    mahasiswa the agen of change.. bagian dari perubahan bangsa..


  162. jadi tertarik untuk mendaki :)

  163. nay Says:

    Soe Hok Gie bukan janya seorang mahasiswa yg kritis pemikirannya tp Aktivis yg murni tanpa hanya menegakkan kepala tapi juga menundukkan menggunakan hati. Tdk seperti mahasiswa skrg yg mengaku aktivis tp hanya nampang narsis. :)))

  164. starralova Says:

    sosok gie yang menginspirasi bisa jadi contoh mahasiswa-mahasiswa jaman sekarang.


  165. seseorang pernah singgah dihati dan pernah menjadi kekasih dengan waktu yang cukup lama, pola pikir dia hampir mirip dengan sang demonstran GIE, puisi, kritikkan, memiliki modal keberanian hidup yang sangat besar ini juga dimilikinya, dia juga orang yg berpola pikir bebas, sangat mengggemari olah raga outdoor ini. mendaki gunung udah seperti kekasihnya. perasaan damai ketika dipuncak, dan keasyikannya dalam menajalani sulitnya dan mudahnya untuk mencapai sang puncak pegunungan. dia banyak mengajarkan aku segala hal, yang membawa aku kebebasan dan kemerdekaan batinku dan jiwa ku.hanya kedamaian yg kurasakan ketika bersamanya. ketika membaca artikel ini, dan kesringan ku menonton film Gie dan membolak balik Novel tentang sang demonstran SOE HOK GIE ini, mengobati rasa rinduku terhadapnya. karna perbedaan keyakinan kami, terpaksa dan berat hati untuk melepasnya pergi. Soe Hok Gie sang demonstran yang pantas di Kagumi.

  166. Nova Triyanto ( Java eksplore ) Says:

    16 Januari 2014 saya akan mengunjungi tanah tertinggi di pulau jawa. Setelah kemarin berdua melakukan ekspedisi ke gn merbabu kami sadar bahwa alam itu bisa mendidik kita menjadi orang yang lebih baik lagi.. Motto ” kita bukan orang yang hebat tapi kita yakin kekuatan tuhan itu pasti ada “

  167. ranggarockzz Says:

    walau sudah tutup usia 44 tahun yg lalu tapi umur Gie masih panjang ampe detik ini

  168. Junaid Jalal Says:

    Gie, sosok seorang idealis sejati. Kokoh memegang prinsip hidup yg dipilihnya, Gie bagi banyak mahasiswa adalah sombol perlawanan pada kesewenang2an


  169. Selalu tersentuh kala membaca riwayat soe Hok Gie
    Dan kata-katanya tentang alam selalu menjadi slogan para pecinta gunung, Gie pun kerap di kenal sebagai sejarahwan Pecinta Alam

  170. Qinaryo Says:

    Masih kusimpan foto bareng Bung Herman lantang waktu ktemu di gunung ciremai ini foto paling mahal kapan lagi kita ketemu tapi takkan mungkin lagi

  171. Anonymous Says:

    icil {ilham} UMM

    Salam orde lama

    Salam orde baru

    Salam Revolusi

    Salam Demokrasi…….^_^

    kakanda Gie, ku bangga, bisa membaca bukumu krn hanya lantunan syair yg kau sebutkan yg dapat memahami perasaan orang-orang yg tak punya serta kesederhanaanlah yg membuat kt hidup dalam kebahagiaan jujur ku tak bisa terbang bagaikan burung di langit, kutak bisa hidup tanpa bantuan ALLAH , kutak bisa melantungkan syair seindah kanda Gie, tapi ku lantungkan apa yg ku katakan harus ku lakukan, smoga lahir Gie,Gie, yg lainnya amien>>>>>


  172. […] File Name : Soe hok gie dan gunung semeru | adventure Source : catros.wordpress.com Download : Soe hok gie dan gunung semeru | adventure […]


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 43 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: