LAIN JERAM LAIN PENGARUNGNYA

Dalam arung jeram, selain ketidaklengkapan peralatan pengaman dan kurangnya pengetahuan dasar, kesalahan menyiasati sungai berjeram sangat berpotensi menimbulkan petaka. “Masing-masing sungai memiliki tingkat kesulitan berbeda-beda,” kata Lody Korua. Karena itu, tingkat keterampilan seseorang ikut menentukan karakter sungai macam apa yang boleh diarungi jeram-jeramnya.

Menurut American Whitewater Affiliation’s (AWA), ada enam kelas sungai berdasarkan tingkat kesulitannya dilihat dari besar-kecilnya riam.

Kelas I, adalah easy. Aliran airnya cepat dengan riam kecil. Ada halangan di sana-sini, tapi pada prinsipnya mudah diarungi dengan sedikit latihan.

Kelas II, novice. Ada sedikit riam serta lorong lebar dan lurus. Pada tempat-tempat tertentu diperlukan manuver, tapi riam kecil dan batuan mendongak dengan mudah dilalui oleh pendayung terlatih.

Kelas III, intermediate. Aliran dengan riam sedang dan tidak beraturan yang mungkin sulit untuk dihindari. Cipratan air yang terjadi bisa membanjiri perahu. Berhubung harus melakukan manuver yang rumit dalam arus yang deras, perlu pengendalian kapal oleh pendayung mumpuni. Gelombang besar dan hempasan jeram bisa muncul, tetapi bisa dihindari. Contoh kelas ini adalah Sungai Ayung di Bali dan Citarik di Sukabumi, Jawa Barat, meski ada yang menilainya masuk kelas III plus.

Kelas IV, advanced. Beriam sangat cepat dengan hole dan bebatuan, tapi bisa diprediksi kelakuannya. Diperlukan pengendalian khusus terutama dalam pusaran air. Manuver yang dilakukan sangat cepat dan penumpang harus siap di bawah tekanan. Contoh untuk kelas ini adalah Sungai Sa’dang di Sulawesi Selatan.

Kelas V, expert. Sungai ini memiliki riam panjang dan besar dengan gelombang serta hole yang tidak bisa dihindari. Sungai kelas ini sangat riskan untuk dibisniskan. “Kalau pun boleh, perlengkapannya harus benar-benar aman bagi penumpangnya,” tambah Lody.

Kelas VI, merupakan kelas tertinggi, extreme. Sangat berbahaya dan tim penyelamat harus siap siaga. Kelas ini hanya khusus bagi pengarung jeram yang benar-benar pakar.
Pemahaman kelas sungai sangat penting, sebab seperti halnya manusia, itulah karakter dan jiwa sungai. Dengan memahami dan mengerti kelas sungai, pengarung jeram tidak seperti masuk sungai tak bertuan.

Iklan
Explore posts in the same categories: Rafting

2 Komentar pada “LAIN JERAM LAIN PENGARUNGNYA”

  1. ayoE Says:

    bang Catros,,,
    Lody Karua itu sapa yach??

    Bung Lody ini adalah penggiat arung jeram tersohor di Indonesia, dia pendiri “ARUS LIAR” salah satu operator Arung Jeram ternama, Bung Lody ini udah banyak masuk berita, ini diantaranya:
    – HELP DJOGJA
    – KOMPAS
    – KORAN TEMPO
    – KORAN TEMPO

  2. ayoE Says:

    ‘n makasih bgt refrensi ttg smuanya

    Makasih atas kunjungannya..
    semoga informasi2nya bisa berguna


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: