Catper : Gn. Sumbing (21-25 Des 07)

Awalnya gak ada niatan sama sekali buat naek gunung, sampe pada hari selasa (18/12/07) jam 16:58 sore kerasa ada geli2 gimanaaa gitu dicelana. Ternyata si hape lagi bergoyang. Rupanya yang tilpun Sekar adek kelas gw waktu sekolah di puertorico. Dia ngajakin naek ke sumbing bareng sama temen2nya. Awalnya sempet ragu, secara dikantor lagi banyak kerjaan trus waktunya mepet juga. Ya udah, mikir2 dolo deh. Trus malemnya sms s1nch4n, iseng ngajakin dia. Ahirnya mau juga walaupun awalnya sempet ragu dan bingung mau pake mesin tipu muslihat seri berapa buat dapet ijin kantor. Ya sutrah….dengan persiapan serba mepet, ahirnya kita berangkat juga ke purwokerto.

Kita berangkat dari kp. rambutan hari jumat malem (21/12/07) pake bis sinar jaya sekitar jam 22:00. Selama perjalanan diisi dengan kegiatan molor, sampe kita terbangun pas berhenti di agen sinar jaya didaerah brebes. Trus semua penumpang dibagiin aqua gelas plus tissue basah. Ternyata…malapetaka datang. Abis minum ntu aer aqua gelas, perut langsung bertingkah. Mules…sampe pengen boker

Ane sih masih bisa nahan. Laen halnya sama s1nch4n….dia ampe berhentiin supir bis minta berhenti di wc terdekat sepanjang jalan gara2 gak kuat nahan ntu yang mau keluar

Setelah perjuangan menahan perut mules, ahirnya sampe juga di purwokerto sekitar jam 08:30 hari sabtu pagi(22/12/07). Dateng di terminal langsung buru2 ke wc buat setor, soalnya udah ditahan sepanjang perjalanan, mulai dari brebes sampe purwokerto. Kita janjian sama sekar ketemuan di terminal purwokerto. Ternyata ntu anak baru nongol jam 13:00…. . Yang dateng 3 orang, Sekar, Aris, sama Dana. Semuanya adek kelas gw

Sekitar jam 14:30 kita berangkat ke wonosobo pake bis jurusan semarang via wonosobo. Di daerah purbalingga, ternyata udah nunggu 2 orang lagi, Isnandi sama Tomi. Lagi2 ntu mahluk adek kelas gw juga

Jam 17:45 sampe juga di basecamp pendakian sumbing di garung – wonosobo. Nyampe basecamp langsung registrasi. Eeeh…ternyata para pendaki dikasih peta jalur pendakian, gak cuman gambar jalur doank, tapi juga keterangan singkat tentang jalur yang dilewati. Sebuah hal yang patut dicontoh basecamp pendakian laen, karena hal ini memudahkan bagi para pendaki yang belum pernah lewat ke jalur situ. Satu hal lagi yang paling gw seneng dari basecamp sumbing ini….kamar mandi sama wc tertata rapi dan bersih. Sebuah hal yang diidam2kan pendaki yang baru turun gunung. Kita mutusin lewat jalur baru, karena menurut informasi, jalur lama licin soalnya udah jarang dilewatin jadi banyak lumut. Abis briefing sebentar, jam 20:00 kita mulai jalan, gak lupa berdoa sebelum mulai pendakian.

Sepanjang perjalanan diisi dengan cerita2 ringan supaya gak terlalu boring. Sampe kita gak sadar kalo ada sesuatu yang gak beres selama perjalanan, dimulai dari pertama kali keluar dari area perkampungan. Gak disangka, kita baru nyampe pasar setan jam 4 pagi setelah berjalan selama 8 jam, padahal kecepatan kita standar ajah. Padahal untuk nyampe puncak ajah dengan kecepatan normal sekitar 7-8 jam. Bener2 melenceng jauh.

Karena kondisi udah pada ngedrop, ahirnya kita mutusin ngecamp di pasar setan walaupun anginnya bener2 gak bersahabat. Abis buka tenda trus masak2 bentar, abis ntu langsung pada molor semua…tepar. Tapi ada sesuatu yang bikin gw gak nyaman, ah udahlah, masa bodo.

Besok paginya sekitar jam 07:30 (23/12/07), kita muncak. Gak disangka, selama perjalanan penuh halangan dan rintangan…halah. Mulai dari jalur licin, kabut tebal sampe hantaman badai. Gw salut sama sekar, walaupun bisa dibilang fisik dia “lemah” (apalagi waktu masih sekolah dulu), tapi semangatnya bener T.O.P B.G.T. Di perjalanan kita ketemu reni sama temennya rosyid. ntu cewek emang bener2 “badak” . Dia muncak dari pos II gak bawa perbekalan apa2 termasuk aer, cuman modal tongkat doank. Walhasil, dia nodong aer dari yang laen . Dengan susah payah, ahirnya sekitar jam 11:30 bisa juga menjejak puncak sumbing. Sayang, cuaca kurang bersahabat. Puncak diselimuti kabut tebal. Yang bikin kesel lagi, di bebatuan diarea puncak dipenuhi coretan2 dari tangan jahil yang gak bertanggungjawab

Abis bernarsis ria di puncak, kita turun lagi ke camp. Kondisi disana emang bener2 cepet berubah drastis. Awalnya badai….langsung panas gak ketulungan. Jam 14:00 Ahirnya sampe juga di camp….trus masak2 bentar. Abis makan, ada yang ngerumpi ada juga yang molor (termasuk gw )

Ternyata, sekar mutusin buat turun ke basecamp, gak tau juga alesan jelasnya kenapa. Ahirnya dia ditemenin sama aris + dana tusun. Gw, s1nch4n, isnandi sama tomi mutusin baru turun besok soalnya kondisi gak memungkinkan untuk turun akibat cedera kaki.

Ya sutrah….4 ekor eh orang ini langsung molor lagi nunggu besok pagi. Lagi asik2nya molor ditengah badai yang dingin tiba sekitar jam 22:00 sayup2 kedengeran ada yang manggil…”Assalamualaikum…” Deg…langsung deh jantung gw berdegup kenceng. Gak lama kemudian kedengeran lagi….ahirnya setelah yang ketiga kali dan yakin kalo itu manusia beneran gw baru berani jawab “Waalaikumsalam” Tiba2 dengan kompaknya orang diluar langsung tereak “Alhamdulillah….!!!” Trus gw cek keluar tenda, ternyata ada 2 orang diluar. Mereka emang bener2 nekad…berani naek gak bawa tenda sama sekali, padahal gw liat ntu keril isinya bejibun. Ahirnya mereka nebeng ditenda gw, berhubung ruang yang tersisa tinggal kanopi doank, ya sutrah mereka gelar SB dikanopi depan.

Abis menerima 2 orang tamu tak diundang ntu, gw balik tidur lagi. Tapi ternyata kejadian malam pertama terulang lagi, sesuatu yang gak beres gw rasain lagi. Alhasil gw gak bisa tidur ampe pagi. Tapi seperti biasa…bodo amat ah.

Besok paginya (24/12/07), pas gw bangun ternyata 2 orang yang tadi malem nebeng tidur udah ngacir ke puncak. Mereka ninggalin kerilnya gitu aja diceruk didaerah pasar setan. Abis sarapan, kita packing buat turun. Sekitar jam 09:00 kita turun ke basecamp. Sore harinya, kita dah nyampe di basecamp. Berhubung penyanyi keroncong di perut udah beraksi, langsung dah pesen nasi goreng. Kenyang….kenyang….Langsung dah mandi. Brrrrr….aernya dingin banget . Abis mandi, langsung pamitan pulang dah ke petugas di basecamp.

Berhubung waktunya gak memungkinkan untuk pulang ke jakarta, ahirnya gw mutusin ngikut nebeng nginep dolo dirumah isnandi di purbalingga. Sepanjang perjalanan, kita2 pada cerita ngalor-ngidul sampe ketemu pembicaraan di “sesuatu yang gak beres” ntu. Ternyata bukan gw aja yang ngalamin. Yang laen juga sama. Alamak…. Udah ceritanya bikin gak nyaman, bis yang ditumpangin juga gak nyaman banget, supirnya edan…bawa bis gede dijalan kecil tapi gaya nyopir kaya pembalap F1.

Sampe di rumahnya isanandi, sang ibu langsung menjamu dengan soto ayam khas purwokerto. Busedh….enak bener coy . Udah gitu ada buah2annya pula

Paginya (25/12/07), gw ma s1nch4n pamitan. Sebelum pulang, disuruh sarapan dulu nasi goreng

Sampe di terminal purwokerto sekitar jam 07:00. Ternyata di loket tiket bis sinar jaya jurusan jakarta udah pada ngantri orang yang mau balik ke jakarta. Untungnya kita masih kebagian tiket. Sampe dijakarta sekitar jam 18:30.

Yah…ahirnya nyampe rumah juga. Bener2 pengalaman yang gak bisa dilupain.

Buat “sesuatu” yang nemenin selama perjalanan…makasih karena bikin perjalanan jadi tambah berwarna

Buat adek2 kelas gw….top dah, ternyata tali silaturahmi kita bener2 kuat

Buat s1nch4n…tunggu silent trip berikutnya

Bonus panorama

Penulis : Idos

Iklan
Explore posts in the same categories: Hiking

%d blogger menyukai ini: