CATPER : Pangrango Ultralight Hiking (11-13 April 2008)

“Dos, mau ikut gak UH ke pangrango?” ajak irfan suatu hari. Hmm….tawaran yang sulit ditolak. Setelah beberapa hari “berdebat”, ya sutra gw mutusin ikut. Apalagi ada yang paling gw incer, bisa ngerayain hari spesial gw di tengah damainya mandalawangi

Hari demi hari pun silih berganti…halah. Akhirnya packing beres juga. Packing kali ini jauh beda sama trip “standar” laennya (diluar tektok lho ). Biasanya full pack gw bisa bawa 1 keril 70lt lebih berat 10-15 kilo, sekarang cuman pake daypack berat cuma 7 kilo udah isi tenda UL, SB, jaket + baju ganti, logistik + hydro, sama perabotan lenong laennya. Oya, logistiknya spesial punya lho…langsung dikirim dari juragannya…MTP, enerplus sama kitplus cuy

Akhirnya hari yang ditunggu datang juga. Tanggal 11 sore udah blingsatan gak karuan pengen cepet2 berangkat. Jam 6 sore berangkat dari rumah pake montor butut kesayangan. Tujuan pertama ke rumah sinchan, biasa….mo nitip montor . Lagi enaknya nggeber si montor tau2 ujan turun deres banget. Bused dah….bisa kacau neh. Belom apa2 udah basah kuyup. Halah…bodo amat, langsjut teyus. Nyampe juga dirumah sincan. Udah beres “ngumpetin” motor langsung pergi ke terminal kampung rambutan.

Jam setengah 9 gw nyampe terminal. Ternyata udah rame juga. Bang hendri, irfan, ella, sama yang laen udah pada ngumpul. Beberapa saat kemudian nancy dateng. Berarti tinggal nunggu satu orang lagi…..partner setenda gw, joan. Udah nunggu lumayan lama, ahirnya dateng juga tuh “mba dewi” (wakaka…dia ogah dipanggil dewi ). Total yang ngikut 17 orang, tapi ada sebagian yang langsung ke cibodas.

Setelah tawar menawar akhirnya naek bis ke arah cibodas, nyampe cibodas kira2 jam 12 malem trus langsung ngacir ke warung mang idi. Sengaja kita nginep dolo sampe besok pagi soalnya “mengantisipasi” peraturan TNGP yang gak boleh 2 malem naeknya

Pagi hari tanggal 12 jam 8, setelah bebenah ulang, diawali dengan doa perjalanan pun dimulai. Sepanjang perjalanan diisi haha-hihi gak karuan. Cuman gw rada “malu” soalnya dari 17 orang yang gw kenal cuman irfan sama ella . Tau sendiri…gw kan pemalu….gubrak

Nyampe jembatan kayu, sesi foto narsis dimulai. Masing2 mulai ngeluarin senjata bidiknya. Jeprat-jepret….gaya asal….jadi juga. Lanjut maaang….nyampe juga panyancangan. Trek mulai “serius” tapi berhubung bawaannya rata2 enteng, ya jadinya cir gobag gocir ngacir. Tapi ada juga sih yang bisa dibilang semi full pack (haiah), joan, lha wong dia bawa logistik banyak bener

Jam 12 siang nyampe juga kandang badak. Wuih…cepet juga. Tiba2 ujan turun. Walah…kacau neh. Tapi kekesalan akibat hujan sedikit terlupakan akibat rasa lapar yang tidak tertahan Jam makan siang dimulai. Menu telor ceplok plus orek tempe yang udah disiapin dari warung mang idi pun cepet ludes.

Berhubung hujan gak reda juga, ya udah terpaksa perjalanan dilanjutin. Kali ini perlengkapan tamban dipake. Ada yang centil pake payung, ada yang pake raincoat, ada juga yang kaya tukang ojek pake ponco (itu gw sendiri )

Ternyata trek dari kandang badak ke puncak pangrango bener2 “bahenol”. Jarang banget dilewatin orang kaya jalur ke gede. Hutannya masih rapat, trek licin, musti naek setinggi dada sambil gelantungan di akar pohon, lewatin arus air, pu un tumbang dimana2, kadang musti loncatin pu un tumbang kadang musti merayap dibawah pu un tumbang, sampe gaya miring ngelewatin jalur setinggi dada yang sempit abis. Gak jarang kami juga kepleset. Bener2 keren dah ntu trek. Gak kebayang kalo musti bawa full pack.

Akhirnya perjuangan terbalas juga. Jam 5 sore nyampe juga ke puncak pangrango. OMG…thx!

Nyampe puncak, sesi foto narsis dimulai lagi. Jreeeeng…..berbagai gaya aneh mulai keluar. Udah puas berfoto ria, langsung turun ke mandalawangi. Akhirnya didepan mata tampak hamparan padang edelweis yang luar biasa indah.

Ya Tuhan…..Maha Besar Engkau…hamba hanya seonggok mahluk kecil yang tidak ada apa2nya dibandingkan keagungan ukiran alam ciptaan-Mu…

Berhubung hari udah sore, tenda musti cepet2 didirikan. Satu per satu lapak mulai dibuka (emangnya pedagang kaki lima). Jreeeng….akhirnya jadi juga. Hari pun mulai gelap. Sekarang pindah ke episode berikutnya. Judulnya : mari kita memasak. Dari sekian tenda yang ada, yang paling sibuk masak ntu tenda gw, secara joan bawaan logistiknya seabrek, ada brokoli, telor, buah pear, de-el-el Tapi gw sih malah molor bentar trus ngangetin bentar logistik kesayangan gw, MTP . Udah kenyang trus keluar tenda bentar nikmatin terang bulan. Pas liat ke arah tenda laen…wuih sepi amat. Ternyata pada tepar. Cuman beberapa tenda aja yang keliatan masih “idup”. Ya sutra….saatnya molor tiba.

Pagi hari, 13 april, it’s my special day Terima kasih Tuhan masih memberi hamba kesempatan untuk mengagumi keindahan alam ciptaan-Mu

Woy…bangun-bangun. Saatnya sarapan. Kali ini yang sibuk masak bang hendri, dari orek telor sampe mix vegetables. Gw sih masih tetep, sekali MTP tetap MTP…hidup MTP!!!

Kenyang sarapan, langsung keliling2 mandalawangi buat hunting foto (ngomong hunting foto, jadi malu gw sama juragan hoax a.k.a kang ucup sama djeng cungkring )

Berhubung target waktu nyampe cibodas sore, so kita cepet2 packing lagi. Beres packing semua gak lupa foto bareng2 dolo di mandalawangi. Setelah berdoa bersama, jam 10 pagi perjalanan turun dimulai. Untungnya kali ini alam bersahabat, cuaca cerah gak ujan kaya waktu naek, jadi trek “bahenol” bisa dilewatin dengan mudah (menghibur diri, makanya susah dibilang mudah )

Target jam 12 nyampe air panas buat istirahat sambil makan siang. Akhirnya nyampe juga air panas sesuai jadwal (lebih dikit sih). Ternyata disana kita ketemu sama temennya bang hendri, pak bambang namanya, usianya udah 58 taun cuy tapi fisik masih prima, masih semangat buat naek gunung. Salut gw sama semangatnya

Di lokasi air panas, kita ngisi perut dolo, mayan buat nambah tenaga. Udah kenyang jam setengah 2 siang langsung nerusin perjalanan turun. Kaya pas naek kemaren, turun juga masih tetep ngacir malah tambah turbo Ada berapa yah rombongan laen yang kesusul. Alhasil jam 4 dah nyampe ke sekretariat montana. Tapi gak semuanya juga ngacir, ada juga yang ngesot. Malah ada yang cedera. Ya udah, daripada nunggu di sekretariat, mending nunggu diwarung mang idi ajah sambil bersih2.

Jam 7 malem, semua team dah komplit. Saatnya kembali ke jakarta tercinta yang sumpek abis. Berhubung jumlah team lumayan banyak, jadi displit jadi 2 kloter biar dapet tempat duduk semua. Ada yg pulang ke jakarta duluan, ada yang masih nunggu bis laen. Gw kloter satu bareng ama irfan, ella, nancy, sama bang ano plus bininya

Akhirnya jam 10 malem nyampe juga di terminal kampung rambutan. Abis say good bye sama irfan, langsung nyegat taksi buat ditodong eh ditumpangin ke rumah sincan. Nyampe rumah sinchan, montor butut kesayangan langsung dikeluarin dari tempat persembunyian sementara. Ngeeeeng……balik dah kerumah

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ ++++++++++++++++

yakh….trip baru, pengalaman baru, teman baru

banyak pelajaran berharga yang bisa gw ambil lagi dari trip kali ini

next trip……..?

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++ ++++++++++++++++

Thanks to :

– My GOD
– My Familly

– Seseorang disana, akhirnya janji gw terpenuhi
– Irfan + Ella yang udah ngompor2in gw buat ikut
– Team HC
– OANC’ers

Ditulis oleh Idos, anggota Kaskus OANC

Iklan
Explore posts in the same categories: Dan Lain - Lain

%d blogger menyukai ini: